Logo
Dempo Xler

Waspada! Hipnotis Lewat HP Kembali Marak

Ilustrasi: Istimewa

Ilustrasi: Istimewa

Ilustrasi: Istimewa

BENGKULU UTARA, bengkulunews.co.id – Modus penipuan dengan memperdayai korbannya lewat handphone kembali marak di Kabupaten Bengkulu Utara.

Korbannya kali ini, Nasrul mahasiswa tingkat akhir Universitas Ratu Samban (Unras) Argamakmur, Kabupaten Bengkulu Utara.

Akibat peristiwa ini korban mengalami kerugian Rp1,5 juta. Cara pelaku memperdayai korbannya, Rabu (29/3/2017) sekitar pukul 13.00.WIB, dengan terus menghubungi dan mengaku sebagai teman korban.

Dalam percakapannya, pelaku mengaku menemukan tas berisikan uang senilai Rp8,5 juta dan emas seberat 15 gram, dan membujuk korban untuk membagi dua isi yang ada di dalam tas tersebut.

Kata pelaku lagi, bahwa penemuan tas tersebut telah diketahui banyak warga. Untuk membagi dua hasil temuan tas tersebut, pelaku memberikan syarat agar korban membelikan pulsa seharga Rp 100 ribu untuk masing-masing warga.

“Awalnya saya tidak mau mengangkat panggilan telepon ini, tapi pelaku terus menghubungi saya dan akhirnya saya angkat juga telpon dari pelaku,” beber Nasrul, Kamis (30/3/2017).

Atas perintah pelaku, korban pergi ke konter HP untuk membeli pulsa. Saat membeli pulsa tersebut, korban tidak diperbolehkan untuk menutup percakapan telepon.

Saat korban tiba di konter, pelaku langsung memberikan beberapa nomor handphone yang harus korban isikan pulsanya.

“Dari enam nomor yang diberikan paling kecil diisikan pulsa seharga Rp100 ribu dan ada yang satu nomor diisikan pulsa sampai 5 hingga 10 kali,” tuturnya.

Untuk mengisi pulsa yang diperintahkan pelaku ini, korban mendatangi beberapa konter yang ada di Argamakmur, dan baru sadar ketika korban merasa uangnya telah habis.

“Saya ngomong ke pelaku kalau uang saya sudah habis untuk mengisi pulsa. Mendengar ini pelaku langsung menutup percakapan, setelah sadar saya merasa badan saya pegal-pegal semua,” tuturnya lagi.

Terpisah, salah satu pemilik konter tempat mengisi pulsa, Ali Husen, yang berlokasi di Jalan Prof Dr Hazairin, SH, RT 04, Kelurahan Gunung Alam, membenarkan peristiwa ini.

“Kami selaku pemilik usaha Konter hanya melayani konsumen, saya curiga saat korban meminta mengisi pulsa dengan nomor yang berbeda dengan nominal Rp 100 ribu secara berulang-ulang. Saya teringat dengan korban sebelumnya, sehingga saya menghentikan pengisian dengan alasan saldonya sudah habis,” ujar Ali.

Melihat kondisi ini, kata Ali, ia sempat menyuruh anaknya untuk menepuk pundak korban, bermaksud supaya korban sadar dari pengaruh hipnotis.

“Kamu itu ditipu sadarlah, kata anak saya sambil menepuk pundak korban. Tapi korban bersikeras bahwa dia tidak ditipu,” tambahnya.

Kasihan dengan korban, akhirnya ia tidak mau lagi memenuhi keinginan korban untuk mengisi pulsa lagi.

Hingga saat ini korban mengalami shok atas peristiwa yang dialaminya dan peristiwa ini tidak dilaporkan korban ke Polisi karena malu telah menjadi korban hipnotis.

  • linda

    Penipuan ini hampir mirip dgn yg dialami teman saya…yg dpt telp dari penipu..nomor hp nya 081360755785.yg ngaku teman ex kerjanya yg uda lama tak bertemu…..yg mengajak teman saya ini utk menyelamatkan tas warna coklat yg dia temukan di POM bensin berisi uang tunai 16.2 jt..31.9 gram gelang & kalung..kwitansi rumah sakit…kasihan katanya pemilik tas orgnya umur 65thnan ..kita balikkan yuk…gitu la..makanya teman saya ini setuju dgn niat baik penipu …dan akhir bla bla…percakapan ntah lanjut sampe ( mulai terhinotis utk ikutin semua arahan dari yg ngaku alex / penipu …dan diarahkan utk memberi komisi buat org dr pom bensin yg nahan dia saat itu sebesar 500.000 rupiah.tapi dlm bentuk isi pulsa aja ke nomor hp 082370671745….setelah trf sebesar itu..teman saya tersadar setelah minta trf pulsa lg sebesar itu lg ke no hp 081263668149 …ehh sadar tertipu lgsg lemas badannya…hanya tuhan la yg tahu…biar lah tuhan yh balas penipu ini .hukum karma itu nyata..jika kita beruntung kita dpt menyaksikannya.no bully just share true story.semoga tidak ada lagi yg mengalaminya seperti yg dialami teman saya ini.seandainya dari awal di ajak bagi 2 hasil dr temuan tas itu pasti uda dia tolak dari awal percakapan…karna niat penipu ktnya mau balikkan ke pemiliknya mknya mau bantu….