Logo
Dempo Xler

Sejarah May Day, Cerita Perjuangan Buruh di Awal Abad ke 19

May Day

May Day

Melansir dari situs Britannica, Hari Buruh atau May Day adalah peringatan perjuangan gerakan buruh pada abad ke-19. Gerakan ini menuntut hak-hak pekerja dan pengurangan jam kerja menjadi delapan jam per hari.

Pada awal abad ke-19 para pekerja di Amerika Serikat mengumumkan keluhan mereka terhadap bekerja dari “matahari terbit hingga terbenam”, hari kerja yang berlaku saat itu. Para pekerja diminta bekerja belasan jam, jauh melebihi apa yang kita rasakan saat ini.

Selama persidangan konspirasi terhadap para pemimpin pemogokan cordwainers pada tahun 1806, terungkap bahwa pekerja dipekerjakan selama sembilan belas hingga dua puluh jam sehari.

Dalam upaya untuk mengakhiri kondisi yang tidak manusiawi ini, Federation of Organized Trades and Labor Unions (yang kemudian menjadi Federasi Buruh Amerika, atau AFL) mengadakan konvensi di Chicago pada tahun 1884. FOTLU menyatakan “delapan jam harus merupakan hari yang sah tenaga kerja dari dan setelah 1 Mei 1886.”

Pada tahun 1889 federasi internasional kelompok sosialis dan serikat pekerja menetapkan 1 Mei sebagai hari untuk mendukung pekerja dan memperingati Kerusuhan Haymarket di Chicago (1886).

Kerusuhan Haymarket

Dilansir dari history.com, Kerusuhan Haymarket adalah bentrokan antara polisi dan pekerja Chicago di McCormick Reaper Works pada 3 Mei 1886. Orator, August Spies, sedang mereda ketika sekelompok petugas datang untuk membubarkan massa.

Saat polisi maju, seorang individu yang tidak pernah diidentifikasi melemparkan bom ke barisan mereka. Kekacauan terjadi, dan setidaknya tujuh petugas polisi dan delapan warga sipil tewas akibat kekerasan hari itu.

Haymarket Riot, juga dikenal sebagai Haymarket Affair, memicu gelombang represi nasional. Pada bulan Agustus 1886, delapan orang yang dicap sebagai anarkis dihukum dalam pengadilan yang sensasional dan kontroversial meskipun tidak ada bukti kuat yang menghubungkan para terdakwa dengan pengeboman. Juri dianggap bias, terkait dengan bisnis besar.

Tujuh dari terpidana menerima hukuman mati, dan yang kedelapan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara. Pada akhirnya, empat pria digantung, satu bunuh diri dan tiga sisanya diampuni enam tahun kemudian.

Beberapa tahun setelah Kerusuhan Haymarket dan pengadilan berikutnya mengejutkan dunia, koalisi partai-partai sosialis dan buruh yang baru dibentuk di Eropa menyerukan demonstrasi untuk menghormati “Para Martir Haymarket.” Pada tahun 1890, lebih dari 300.000 orang memprotes unjuk rasa May Day di London.

Sejarah pekerja 1 Mei akhirnya dianut oleh banyak pemerintah di seluruh dunia, bukan hanya mereka yang memiliki pengaruh sosialis atau komunis.

May Day Hari Ini

Hari ini, May Day adalah hari libur resmi di 66 negara dan dirayakan secara tidak resmi di banyak negara lainnya, namun ironisnya, hari ini jarang diakui di negara asalnya, Amerika Serikat.

Setelah Pemogokan Pullman 1894, Presiden Grover Cleveland secara resmi memindahkan perayaan Hari Buruh AS ke Senin pertama di bulan September, dengan sengaja memutuskan hubungan dengan perayaan pekerja internasional karena khawatir hal itu akan membangun dukungan untuk komunisme dan penyebab radikal lainnya.

Dwight D. Eisenhower mencoba menemukan kembali May Day pada tahun 1958, semakin menjauhkan ingatan akan Haymarket Riot, dengan menyatakan 1 Mei sebagai “Law Day,” merayakan tempat hukum dalam pembentukan Amerika Serikat. May Day 2021 jatuh pada 1 Mei 2021.