Logo
Dempo Xler

Gubernur Tegaskan Semua Pekerja Bengkulu Wajib Terdaftar BPJS

Apel Bendera Bulan Keselamatan & Kesehatan Kerja Nasional (K3) Tahun 2023 tingkat Provinsi Bengkulu, di Halaman Kantor Disnakertrans Provinsi Bengkulu, Rabu (08/02). (Dimas, MC Pemprov Bkl)*.

Apel Bendera Bulan Keselamatan & Kesehatan Kerja Nasional (K3) Tahun 2023 tingkat Provinsi Bengkulu, di Halaman Kantor Disnakertrans Provinsi Bengkulu, Rabu (08/02). (Dimas, MC Pemprov Bkl)*.

BENGKULU – Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah tegaskan setiap perusahaan baik berskala besar ataupun kecil wajib mendaftarkan setiap pekerja ataupun karyawannya ke dalam program BPJS Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan. Termasuk di jajaran pemerintahan daerah se-Provinsi Bengkulu, untuk mendaftarkan pegawai berstatus honorer.

Hal tersebut ditegaskan Gubernur Rohidin usai pimpin Apel Bendera Bulan Keselamatan & Kesehatan Kerja Nasional (K3) Tahun 2023 tingkat Provinsi Bengkulu, di Halaman Kantor Disnakertrans Provinsi Bengkulu, Rabu (08/02).

Selain itu Gubernur Rohidin Mersyah menyampaikan bahwa, pembangunan ekosistem ketenagakerjaan yang unggul, tidak hanya didukung dengan adanya regulasi yang baik. Namun, perlu juga meningkatkan pemahaman dan kesadaran seluruh pihak dalam menerapkan norma ketenagakerjaan termasuk membangun budaya K3.

“Seringkali luput dalam benak kita, bahwa nikmat, selamat dan sehat melalui penerapan budaya K3 yang baik, dapat menghindarkan kita dari resiko kecelakaan kerja atau penyakit akibat kerja, yang pada akhirnya akan terwujudnya pekerjaan layak,” ujar Gubernur mengutip sambutan Menteri Ketenagakerjaan RI Ida Fauziyah

Bulan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Nasional Tahun 2023 yang diperingati pada 12 Januari 2023 sampai 12 Februari 2023 mengusung tema terwujudnya pekerjaan layak yang berbudaya K3 guna mendukung keberlangsungan usaha di setiap tempat kerja. Ini menjadi momentum untuk mengingat pentingnya K3, guna terciptanya tempat kerja aman, efisien, dan produktif.

Sementara itu, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Bengkulu Edward Heppy mengungkapkan, kedepan diharapkan tidak ada lagi insiden pada tenaga kerja (zero accident) dan Disnaker juga mendorong perusahaan untuk mendaftarkan para pekerja dalam program BPJS ketenagakerjaan dan kesehatan.

“Alhamdulillah Bengkulu, tidak begitu banyak terjadi insiden. Pada 2023 lalu, tercatat hanya terjadi 2 insiden besar di Bengkulu Selatan dan Bengkulu Utara. Kita juga dorong, perlindungan untuk para pekerja diperkuat dan ini terus disosialisasikan ke perusahaan-perusahaan,” terangnya

Diakhir acara, Gubernur menyerahkan penghargaan Zero Accident kepada PT. Agung Automall, PT. Pelabuhan Tanjung Priok cabang Bengkulu, PT. Pelindo 2 Bengkulu, PT. Cereno Energi Selaras, PT. Cemindo Gemilang, PT. Mega Power Mandiri, PT. Tenaga Listrik Bengkulu. Dan juga bantuan CSR, santunan BPJS, bantuan sosial perusahaan, serta alat praktek keterampilan untuk kelompok masyarakat.