Pilpres 2019, Gerindra Yakin Rakyat Ingin Presiden Baru

Dok. Foto Merdeka.com

JAKARTA – Partai Gerindra tidak merasa tersaingi dengan elektabilitas Presiden Joko Widodo yang selalu menempati posisi teratas dalam survei calon presiden 2019. Meski elektabilitas ketua umumnya Prabowo Subianto sedikit merosot.

Menurut wakil ketua umum Gerindra Fadli Zon, penurunan elektabilitas Prabowo merupakan hal wajar. Sebab Jokowi adalah capres petahana.

“Karena presiden petahana punya segala macam fasilitas untuk melakukan suatu upaya yang bisa diperhatikan oleh media, dan untuk bertemu dengan masyarakat,” katanya di Komplek Parlemen, Jakarta, Kamis (1/3/2018), dilansir dari situs kantorberitapemilu.com.

Fadli Zon mengatakan, Gerindra tetap optimis mengusung kembali Prabowo di Pilpres 2019. Mengingat, tren elektabilitas Jokowi di berbagai survei tidak pernah melebihi 50 persen.

“Artinya, masyarakat sebagian besar masih menginginkan presiden baru untuk mengatasi berbagai persoalan yang ada sekarang. Khususnya di bidang ekonomi,” imbuhnya.

Meski masih berada di bawah Jokowi, lanjut Fadli, elektabilitas Prabowo terlihat menjanjikan. Gerindra pun segera membahas pencapresan Prabowo dengan partai koalisi yang akan merapat.

“Ya belum bergerak saja sudah tinggi, sudah ditakuti, apalagi kalau bergerak. Nanti akan kita rumuskan, kita dudukkan. Tapi yang terutama adalah berbicara dengan mitra-mitra koalisi,” tegas Fadli yang juga wakil ketua DPR RI.

Baca Juga
Tinggalkan komen